Hanya kerana kau bergelar pelukis jalanan

aku tak tahu macam mana nak buat review dengan pilihan buku baru yang aku baca ni, Kisah tentang si Pelukis Jalan yang struggle untuk hidup di Kota London. Serious aku respect dengan kecekalan yang dia ada dan aku tak rasa semua manusia diberikan pengalaman yang sama kerana dengan pengalaman yang dia lalui, hanya dia saja yang faham dan mengerti betapa besarnya nikmat yang diberikan oleh Allah.

aku memang berkenan betul dengan buku non fiction @ seksyen bacaan umum yang terdapat di mana2 kedai buku yang aku kunjungi, hingga membolehkan aku untuk meniliti hasil karya anak tempatan kita satu demi satu. 

 time ni aku berkesempatan untuk berkunjung ke outlet MPH yang baru di lancarkan di Mytown Jalan Cochrane Cheras. 

aku akan habiskan masa hujugn minggu aku tiap hari ahad selepas kelas menari (di celebrity fitness) untuk bersantai seorang diri di Starbuck Midvalley, kalau tak sedar masa berjalan kadang tu boleh sampai pukul 10 malam aku lepak baca buku anak tempatan kita ni.

Ok berbalik kepada cerita si Pelukis Jalanan ni @ Teme Abdullah, dia berjaya menyentuh hati dan emosi aku sewaktu membaca bab demi bab, korang kena baca sendiri di mana Mak dia sanggup nak gadaikan rumah untuk biaya kos pembelajaran dia di London (RM 400,000) seingat aku. Time ni aku mengalirkan air mata. Dan aku gigih untuk teruskan pembacaan aku. kalau boleh malam ni aku akan cuba untuk habiskan semua bab. InsyahAllah

Tapi di sebabkan terlalu excited aku berhenti pada BAB : SABOTAJ, dan aku tak sabar nak tengok siapa yang sanggup back stab Teme Abdullah selama dia bertarung untuk di hidup di perantauan.

p/s: aku suka cara dia berdakwah melalui penulisan, sebab bagi aku tak berat dan aku boleh terima, tak seperti satu buku yang aku baca "Keldai dan Kitab" kandungan yang sangat padat dengan islamik dan Kerajaan. Maaf aku tidak berkenan untuk habiskan bacaan tersebut.

ok jom sambung baca kisah si #pelukisjalanan ni. Tunggu update dari aku yer.  

Nah untuk korang yang nak baca sinopsis cerita si teme abdullah ni. 

No comments :